Pengertian Resistor, Fungsi dan Jenis Jenis nya

Posted on

Pengertian resistor adalah sebuah komponen elektronika yang memiliki 2 kaki / pin dan fungsinya adalah untuk mengatur atau membatasi baik arus dan tegangan pada sebuah rangkaian, karena komponen ini termasuk ke dalam komponen pasif maka tidak dapat mengalirkan elektron seperti halnya komponen dioda atau transistor.

Bagaimana cara kerja resistor ini ? ketika arus listrik melewati komponen resistor yang didalamnya terdapat sejenis kawat tungsten maka arus akan diteruskan dan sebagian lagi akan diubah menjadi energi lain yaitu berupa panas pada badan resistor.

Simbol Resistor

Secara umum terdapat 2 simbol yang biasa digunakan yaitu dalam kode Electronics Engineers (IEEE) dan dalam kode International Electro Technical Commissions (IEC).

Simbol untuk IEEE digambarkan seperti dibawah ini berupa garis zig zag

simbol komponen resistor IEEE

Sedangkan simbol pada kode IEC seperti dibawah ini

simbol komponen resistor IEC

Ada juga simbol resistor untuk jenis variabel yang hambatannya bisa diubah ubah, terdapat beberapa simbol yang sering digunakan kesemuanya sama saja

simbol resistor variabel

Fungsi Resistor di Rangkaian Elektronika ?

Untuk menjawab pertanyaan diatas secara mudahnya bisa dibayangkan kita kita mempunyai sebuah lampu LED yang untuk menyalakannya dihubungkan dengan sebuah baterai kotak 9V, asumsinya sebuah lampu LED membutuhkan arus 20mA.

Jika kita langsung menghubungkan keduanya sesuai polaritas tentunya lampu LED akan menyala terang tetapi tidak lama kemudian LED pasti akan menjadi panas atau bahkan mati, ini karena arus yang melewati LED lebih dari 20mA.

fungsi resistor di rangkaian

Disinilah komponen resistor berfungsi untuk mengontrol atau mengurangi arus listrik supaya sesuai dengan kebutuhan beban yang ada. Fungsi resistor dalam rangkaian juga bisa untuk berbagai fungsi lainnya misalnya untuk mengatur tegangan pada rangkaian, mengatur tegangan bias supaya sesuai dengan seharusnya (misalnya transistor) dan lain lain.

Jenis Jenis Resistor Berdasarkan Bahan Pembuatannya

Jenis resistor di pasaran terdapat banyak tipe nya tergantung kebutuhan tetapi jika dibedakan dari bahannya terdiri dari :

1. Resistor Kawat

Resistor Kawat atau sering disebut juga Wirewound Resistor jenis ini biasanya memiliki bentuk yang besar karena sebagai penghambatnya menggunakan lilitan kawat dan umumnya hanya digunakan khusus pada arus daya besar

bentuk resistor kawat

2. Resistor Arang / Karbon

Resistor Arang / Karbon, adalah yang paling banyak digunakan karena harganya murah dan banyak sekali aplikasi di rangkaian. Toleransi resistor jenis ini biasanya 5% dengan kapasitas daya yang beragam mulai dari 1/16 Watt sampai 5 Watt.

Pada badan resistor karbon terdapat kode warna untuk menunjukkan nilai resistansi resistor tersebut, penjelasan lebih lengkap bisa dilihat di artikel cara membaca nilai resistor.

bentuk resistor karbon

Bagian dalam sebuah resistor karbon

bagian dalam resistor karbon

3. Resistor Metal Film

Resistor Metal Film biasa juga disebut resistor oksida logam sesuai dengan nama bahan pembuatannya dengan karakteristik toleransi yang lebih baik dari tipe karbon yaitu hanya 1% saja.

Jenis ini lebih mahal harganya dan biasa digunakan di rangkaian elektronika yang memerlukan presisi yang tinggi misalnya dalam rangkaian osilator. Kapasitas pilihan daya resistor metal film beragam mulai dari 1/8 Watt hingga 1/2 Watt.

resistor metal film

Jenis Jenis Resistor Berdasarkan Nilai Resistansi

Sedangkan jika dari nilai resistansinya dibedakan menjadi resistor tetap (fixed resistor) dan resistor tidak tetap / variabel.

1. Resistor Tetap

Resistor tetap, sesuai namanya adalah jenis komponen resistor yang nilai hambatannya tidak dapat diubah dan biasanya digunakan dalam suatu rangkaian yang difungsikan sebagai pembatas arus maupun tegangan. Contoh resistor yang disebutkan tadi diatas resistor karbon atau resistor metal film semuanya adalah resistor tetap.

2. Resistor Tidak Tetap

Resistor tidak tetap atau variabel adalah jenis resistor yang nilai resistansinya bisa diubah sesuai kebutuhan dan biasanya menggunakan tuas kontrol ataupun bisa menggunakan obeng minus. Ada juga jenis resistor yang bisa berubah resistansinya berdasarkan perubahan suhu. Berikut ini jenis jenis resistor variabel yang sering digunakan :

a. Trimmer

Resistor trimmer berbentuk kecil dengan kontrol pengubah resistansi menggunakan obeng minus/ plus dan biasanya disetting hanya saat diperlukan penyesuaian saja pada rangkaian. Umumnya disebut juga sebagai VR (Variable Resistor)

bentuk resistor trimmer

b. Potensiometer

Potensiometer yaitu tipe yang secara fungsi sama persis dengan trimmer namun dengan tuas kontrol yang lebih mudah untuk diubah karena memang peruntukkannya untuk bisa diadjust setiap saat sesuai kebutuhan. Umumnya digunakan di pengatur tegangan variabel atau Amplifier dan Equalizer.

bentuk potensiometer

c. LDR atau Light Dependent Resistor

LDR atau light dependent resistor yang sesuai namanya berarti resistor yang nilai resistansinya tergantung dari kuat kecilnya cahaya yang masuk. Biasa digunakan di sensor otomatis cahaya, sensor gerak dll.

bentuk resistor LDR

Lebih lanjut untuk LDR bisa dilihat pada artikel Pengertian Light Dependent Resistor.

d. Thermistor

Thermistor adalah jenis resistor variabel yang resistansinya tergantung dari suhu sekitarnya dan terdapat dua jenis yaitu NTC (Negative Temperature Coefficient) dan PTC (Positive Temperature Coefficient)

bentuk thermistor

Nah demikian artikel kali ini tentang resistor, perlu diperhatikan ya masih banyak jenis type resistor lainnya tetapi di artikel ini saya menyampaikan jenis yang memang paling banyak digunakan saja.

Artikel yang Berhubungan :